➨ Travelog Faghuzi Author Ahmad Fauzan Azam – Diclofenac16.us

Travelog Faghuzi Ahmad Fauzan Azam.Kawan Tajrin Faruqi.Pelajar Cemerlang.Muda.Belum Berjaya.Traveller.Entah Ke Mana, Don T Know

    10 thoughts on “ ➨ Travelog Faghuzi Author Ahmad Fauzan Azam – Diclofenac16.us


  1. says:

    Saya sedang membaca The Routledge Companion to Travel Writing pada mulanya Salah satu aspek yang diteliti oleh Thompson mengenai penulisan kembara adalah kesahihan pengalaman yang dirakam pengembara.Apabila membaca ulasan ulasan buku kembara, terjumpa di sebuah blog, ada yang mempertanyakan mengenai kesahihan sesetengah momen kembara dalam Travelog Faghuzi ini, membawa saya kepada membacanya.Penilaian buku apapun bagi saya boleh dilihat dari dua sudut Makna isi hikmah yang hendak dibawa, dan n Saya sedang membaca The Routledge Companion to Travel Writing pada mulanya Salah satu aspek yang diteliti oleh Thompson mengenai penulisan kembara adalah kesahihan pengalaman yang dirakam pengembara.Apabila membaca ulasan ulasan buku kembara, terjumpa di sebuah blog, ada yang mempertanyakan mengenai kesahihan sesetengah momen kembara dalam Travelog Faghuzi ini, membawa saya kepada membacanya.Penilaian buku apapun bagi saya boleh dilihat dari dua sudut Makna isi hikmah yang hendak dibawa, dan nilai estetikanya Dari segi estetika, buku ini tidak berada dalam kategori yang luar biasa Cara pengungkapannya sederhana dan bersahaja Dari segi makna isi hikmah, mungkin kalau saya yang remaja membaca buku ini, akan ada rasa kagum yang sedikit melulu, tetap...


  2. says:

    Rekaan kulit buku pada saya stylo Cukup memanggil.Ini buku kedua terbitan Rabak Lit yang saya capai sesudah buku Anwar Hadi Berdasarkan apa yang pernah saya dengar, kadar rejeksi manuskrip yang dihantar ke Rabak Lit agak tinggi Melainkan penulis seorang selebriti atau teman rapat penerbit Maka, saya beranggapan buku buku yang berjaya diterbitkan hebat hebat belaka Namun, sangkaan saya meleset sekali usai membaca Travelog Faghuzi.Sama ada cerita ini kisah benar atau fiksyen semata mata suk Rekaan kulit buku pada saya stylo Cukup memanggil.Ini buku kedua terbitan Rabak Lit yang saya capai sesudah buku Anwar Hadi Berdasarkan apa yang pernah saya dengar, kadar rejeksi manuskrip yang dihantar ke Rabak Lit agak tinggi Melainkan penulis seorang selebriti atau teman rapat penerbit Maka, saya beranggapan buku buku yang berjaya diterbitkan hebat hebat belaka Namun, sangkaan saya meleset sekali usai membaca Travelog Faghuzi.Sama ada cerita ini kisah benar atau fiksyen semata mata sukar dipastikan Terlalu banyak elemen tak logik dan seakan ditokok tambah Jadi, saya akan memberi komen dengan anggapan bahawa Travelog ini fiksyen Andai kata ia kisah benar, the same argument applies.Buku ini kisah Faghuzi penulis , seorang penganggur atas pilihan sendiri yang seakan tiada hala tuju dalam hidup Tiba tiba diajak oleh seorang rakan untuk sama sama menggembara ke Indonesia selama sebulan Di Indonesia, tak banyak benda menarik y...


  3. says:

    Ini adalah buku yang tak pura pura untuk please kamu Tulisan yang jujur dengan pengalaman sebenar penulis sebulan di Indonesia Ini bukan cerita untuk pelancong Tapi dia dapat capture momen penting semasa penulis berada di sana It s a good book dimana dia build up dari awal kemudia klimaks di tengah dengan pelbagai cerita yang dilalui penulis.Membaca buku ni akan buat kau rasa nak selak lagi dan lagi untuk pengembaraan seterusnya sampai ke muka terakhir Even so, kau mengharapkan helaian sete Ini adalah buku yang tak pura pura untuk please kamu Tulisan yang jujur dengan pengalaman sebenar penulis sebulan di Indonesia Ini bukan cerita untuk pelancong Tapi dia dapat capture momen penting semasa penulis berada di sana It s a good book dimana dia build up dari awal kemudia klimaks di tengah dengan pelbagai cerita yang dilalui penulis.Membaca buku ni akan buat kau rasa nak selak lagi dan lagi untuk pengembaraan ...


  4. says:

    3 hari untuk buku yang boleh dikira agak tebal dari segi fizikalnya, boleh disimpulkan penulisan buku ini agak senang di baca dengan gaya penulisan yang agak santai Tulisannya mengingatkan aku kepada buku tulisan Azaruddin Paiman yang juga dalam genre travelog, tapi bezanya Din Paiman lebih lucu dan Faghuzi lebih biasa, tidaklah kelakar tapi tulisannya mudah dihadam.Aku tak mahu ulas tentang apa yang penulis buat ketika disana kerana ianya sebahagian dari travelog beliau samada 100% benar atau 3 hari untuk buku yang boleh dikira agak tebal dari segi fizikalnya, boleh disimpulkan penulisan bu...


  5. says:

    buku ini terlalu tebal dan sarat dengan disripsi yang patutnya tidak perlu ditunjulkan setiap masa iaitu tentang rokokterkadang ak terfakap sendiri memirikan hendak menghisap disaat membaca agak memeret dan kurang penghayatan dan kritikal review yang boleh mengisi minda pembaca ki...


  6. says:

    Dari segi maklumat memang banyak yang boleh di manfaatkan bagi yang berminat mengembara di Indonesia Namapon travelog, jadi banyaknya berkisar cerita peribadi penulis Ada bab yang mungkin tersalah susunannya, jadi bila baca macam confuse sekejap Ada bab yang sensor sikit ...


  7. says:

    I m doneeee packing my stuffs to Indonesia


  8. says:

    Best Terasa nak balik berliburan di Indonesia


  9. says:

    Aku simpan cita cita nak beli buku ni sejak dapat peluang borak borak dengan Uchan masa JBWRF 2015 lagi tapi masa tu aku tak berapa berkenan dengan cover dia Dan aku tunggu Rabak Lit tukar cover baru seperti sekarang Hahahaha Itu cerita lain.Bila aku baca catatan Faghuzi, aku teringat Pengembaraan Tanah Kusir Jepun Din Paiman Tahap dia merapu yang jenis aku suka Merapu pasal self esteem, pasal jati di...


  10. says:

    First sekali, cover dia smart and simple.Baca travelog ni buat aku rasa nak pi Indonesia, nak hike kat Rinjani, Bromo Nak pi Nusa Lembungan Cara penulis ni menggambarkan keindahan kat sana, perhh terbayang terbayang pulak dekat ruang fikiran Apa yang aku suka pasal travelog ni selain cerita sempoi adalah, setiap bab ada word of wisdom Kadang kadang, dalam cerita tu sendiri mesti ada nilai moral yang kau dapat amik dan untuk kau fikir dan cerna sendiri Nilai moral ada nilai tak bermoral pun First sekali, cover dia smart and simple.Baca travelog ni buat aku rasa nak pi Indonesia, nak hike kat Rinjani, Bromo Nak pi Nusa Lembungan Cara penulis ni menggambarkan keindahan kat sana, perhh terbayang terbayang pulak dekat ruang fikiran Apa yang aku suka pasal travelog ni selain cerita sempoi adalah, setiap bab ada word of wisdom Kadang kadang, dalam cerita tu sendiri mesti ada nilai moral yang kau dapat amik dan untuk kau fikir dan cerna sendiri Nilai moral ada nilai tak bermoral pun ada, tapi amik nilai moral je lah eh Kengkadang aku terfikir, betul ke penulis ni buat everyyhing yang dia mention dalam ni Aku rasa macam ada certain part tu merupakan rekaanpenulis sebagai penyedap rasa, or mungkin untuk buat pembaca a lil bit skeptikal Tapi kalau betul dia buat, hmm takpelah itu hang ngan Tuhan.Tapi serious talk, aku rasa terganggu sikit la baca bila certain part tu Rasa macam nak ganti tempat Hae...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *